Perbedaan bahan tilak dan keterangannya

Perbedaan bahan tilak dan keterangannyaPerbedaan bahan tilak dan keterangannya
Di Sri Waisnawa sampradaya tilak terbuat dari lumpur putih yang ditemukan di anthills. Tulisan suci memberitahu kita bahwa lumpur dari dasar tanaman Tulasi dan lumpur putih dari dalam bukit semut keduanya murni dan terbaik untuk membuat tilak. The Sri Waisnawa akan menggambar dua garis mewakili kaki dari Sri Narayana, dan di tengah-tengah mereka akan menempatkan garis merah untuk mewakili Lakshmi Devi. Garis merah pada awalnya dibuat dari batu merah yang ditemukan dalam sarang semut. Semut biasanya akan membuat bukit semut mereka di atas batu-batu merah. Ketika Anda menggosok batu di dalam air, cat warna merah terbentuk. Kategori Shakti umumnya diwakili dengan warna merah di semua lini, baik Weda dan tantrik. Karena Sri Waisnawa sampradaya dimulai dengan Sri Lakshmi Devi, dan karena mereka mendekati Narayana hanya melalui Lakshmi, tilak mereka mencerminkan proses ini menyerah. The tilaks masing-masing sampradaya benar-benar menggambarkan Siddhanta dari sampradaya tersebut.

Dalam Vallabha sampradaya yang tilak dikenakan umumnya garis merah vertikal tunggal. Baris ini merupakan Sri Yamuna Devi. Bentuk Krishna dipuja di garis Vallabha adalah Sri Nathji atau Govardhana. Permaisuri bukit Govardhana adalah sungai Yamuna. Proses mereka menyerah berjalan melalui Sri Yamuna Devi.

Dalam Madhva sampradaya tilak terbuat dari Gopichandana lumpur dari Dwaraka. Dua garis vertikal yang terbuat dari Gopichandana untuk mewakili kaki Lord Krishna. Tilak gopichandana ini hampir identik dengan yang digunakan di Gaudiya sampradaya. Di antara garis hitam vertikal terbuat dari batubara harian dari yajna-kunda. Dalam sampradaya mereka, proses ibadah yang terlibat nitya-homa, atau korban kebakaran setiap hari kepada Tuhan. The batubara sisa puja itu diambil setiap hari untuk menandai dahi. Di bawah garis hitam, kuning atau merah dot dimasukkan untuk menunjukkan Lakshmi atau Radha. Mereka yang tidak melakukan korban kebakaran harian hanya akan menempatkan gopichandana tilak sederhana.

Dalam Gaudiya sampradaya tilak biasanya terbuat dari lumpur Gopichandana. Beberapa garis keturunan lebih suka menggunakan lumpur dari Vrindavana. The tilak utama adalah pada dasarnya identik dengan tilak Madhva. Sedikit perbedaan muncul karena penekanan pada nama-Sankirtana, atau nyanyian nama Tuhan. Sejalan Sri Chaitanya itu, nama-Sankirtana adalah Yajna yang akan dilakukan di Kali Yuga, dan bukan korban kebakaran harian dilakukan di Madhva sampradaya. Dengan demikian, garis hitam yang terbuat dari abu dari korban api tidak diterapkan dalam Gaudiya sampradaya. Perbedaan kedua muncul karena proses Sri Chaitanya yang mendekati Tuhan. Pada baris Gaudiya seseorang tidak mendekati Srimati Radharani langsung, tapi selalu tidak langsung melalui hamba. Untuk menunjukkan ini, titik merah mewakili Radha diganti dengan daun Tulasi ditawarkan di dasar kaki Tuhan. Hanya dengan rahmat Tulasi Devi bisa kita mengembangkan pengabdian murni untuk Sri Sri Radha Krishna dan.

Dalam tulisan suci ada deskripsi yang sangat umum prosedur untuk menerapkan tilak. Misalnya disebutkan bahwa tilak harus urdhva-pundra, atau garis-garis vertikal, tubuh harus ditandai dalam dua belas lokasi, dll Tapi instruksi ini sangat umum dan meninggalkan banyak rincian ke acharya. Bahkan di titik sederhana, seperti lokasi tilak, satu orang mungkin menafsirkan 'bahu' untuk mulai dari lengan, dimana yang lain mungkin menafsirkannya untuk memulai lebih tinggi di dekat leher. Ini sebenarnya terjadi di dua cabang Sri Vaishna sampradaya.

Desain sebenarnya tilak akan terwujud baik melalui wahyu ilahi atau melalui studi ilmiah. Sebuah contoh dari wahyu ilahi adalah Gaudiya keturunan Sri Shyamananda. Radharani mengungkapkan sebagian bangle patah ke Sri Shyamananda, yang ia gunakan dalam menerapkan tilak ke dahinya. Akibatnya, para pengikutnya menerapkan desain yang unik dari tilak dari cabang-cabang lain dari Gaudiya sampradaya.

Dalam kasus lain, seorang acharya mungkin ilmiah menganalisis Siddhanta sampradaya dan membandingkan kompatibilitas dengan tilak mereka kenakan. Tujuan eksternal tilak adalah untuk membedakan para pengikut sampradaya dari kelas lain filsuf, hanya sebagai salah satu cabang dari angkatan bersenjata mengenakan seragam untuk membedakan dirinya dari cabang-cabang lain. Dalam kasus seperti itu, tilak dapat berubah ketika ada terjadi pergeseran atau percabangan dari sampradaya karena pandangan filosofis. Cabang baru dibentuk dapat menganalisis kembali tilak sehubungan dengan Siddhanta dan membuat perubahan yang sepenuhnya mencerminkan proses mereka menyerah. Seperti halnya di antara dua cabang Sri Waisnawa sampradaya. Karena perbedaan pendapat dalam hal proses penyerahan, dua tilaks berbeda muncul.

Dalam kasus apapun, tujuan akhir dari tilak adalah untuk menyucikan diri sendiri dan menandai tubuh sebagai bait Tuhan. Tulisan suci tidak menentukan secara rinci cara yang ini harus dilakukan, dan karena itu adalah acharya yang crystalize prosedur sementara berpegang pada resep umum yang diberikan dalam tulisan suci.

CLOSE ADS
CLOSE ADS

#buttons=(Accept !) #days=(1)

Our website uses cookies Learn..
Accept !